PENGHALANG-PENGHALANG DALAM MENUNTUT ILMU – bagian 4

Penghalang keenam : “TERTIPU, BANGGA DIRI, DAN SOMBONG”

ورحم الله الشافعي حيث قال :

شكوت إلى وكيع سوء حفظي  فأرشدني إلى ترك المعاصي   وأخبرني بأن العلم نور ونور الله لا يهدى للعاصي

Semoga Allah merahmati Imam Syafi’i ketika beliau berkata:

“Aku mengadu kepada Wakii’ (guru beliau) mengenai jeleknya hapalanku. Maka dia menasehatiku untuk meninggalkan maksiat. Dan dia mengkhabarkan kepadaku bahwa ilmu adalah cahaya. Dan cahaya Allah tidak diberikan kepada pelaku maksiat”.

Allah ta’ala berfirman:

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ [لقمان : 18

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS.Luqman :18)

Dan Allah ta’ala berfirman:

تِلْكَ الدَّارُ الْآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لَا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الْأَرْضِ وَلَا فَسَادًا ۚ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ [القصص : 83

“Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS.Al-Qashash : 83)

Berkata Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “

بينما رجل يمشي في حُلة تعجبه نفسه ، مرجل رأسه ، يختال في مشيته ، إذا خسف الله به فهو يتجلجل في الأرض إلى يوم القيامة.

“Suatu ketika, ada seorang lelaki yang berjalan dengan mengenakan pakaian dan merasa bangga dengan dirinya sendiri, rambutnya disisir rapi, berlagak sombong ketika berjalan, tiba-tiba Allah membenamkannya, maka ia tenggelam ke dalam bumi hingga hari kiamat.” (Hadits Muttafaqun ‘alaih)

Ibnul Jauzi rahimahullah berkata:

أفضل الأشياء التزيُّد من العلم ، فإنه من اقتصر على ما يعلمه فظنه كافياً استبد برأيه ، فصار تعظيمه لنفسه مانعاً من الاستفادة .

“Perkara yang paling afdhal adalah berusaha menambah ilmu. Maka merasa cukup dengan apa yang telah diketahuinya, kemudian dia menganggap hal itu cukup dan keras kepala dengan pendapatnya, maka pengagungannya kepada dirinya sendiri adalah sebuah penghalang baginya untuk mengambil faedah.”

وصدق علي بن ثابت حينما قال :
العلم آفته : الإعجاب والغضب والمال آفته : التبذير والنهب

Benarlah Ali bin Tsabit ketika berkata:

“Perusak ilmu itu adalah rasa ujub dan emosi, sedangkan perusak harta adalah sikap boros dan dirampas.”

Pengarang Tahdzibul Ihya berkata:

ولن يقدر العالم على دفع الكبر إلا بمعرفة أمرين :

أحدهما : أن يعلم أن حجة الله على أهل العلم آكد ، وأنه يحتمل من الجاهل ما لا يحتمل عشره من العالم ، فإن من عصى الله تعالى عن معرفةٍ وعلم فجنايته أفحش ، إذ لم يقض نعمة الله عليه في العلم .

الأمر الثاني : أن العالم يعرف أن الكبر لا يليق إلا بالله عز وجل وحده ، وأنه إذا تكبر صار ممقوتاً عند الله بغيضاً

“Seorang ‘Alim tidak akan mampu menolak rasa sombong kecuali dengan mengenal dua perkara:

  1. Hendaknya dia mengetahui bahawa hujjah Allah terhadap ahlul ilmi itu lebih kuat. Diterima ihtimalnya (pemaafannya) dari orang jahil/bodoh yang mana tidak dapat diterima dari seorang ‘Alim walaupun sepersepuluhnya. Maka sesungguhnya orang yang bermaksiat kepada Allah dengan pengetahuan dan ilmunya, maka dosanya lebih buruk, sebab dia tidak menunaikan nikmat Allah atasnya berupa ilmu.
  2. Hendaknya seorang ‘Alim mengetahui bahawa kibr (rasa sombong) tidak pantas kecuali milik Allah saja. Dan bahwasanya apabila dia sombong, maka dia akan dimurkai Allah.”

 


عوائق الطلب، تأليف : عبد السلام بن برجس بن ناصر آل عبد الكريم رحمه الله

Sumber: WA Fawaid Salafy Wawondula

 

Leave a Reply